Kisah k̶a̶s̶i̶h̶ seram dis̶e̶k̶o̶l̶a̶h̶ Kampus

Tahun 2000

Saat tahun kedua di universitas, mulai ngetrend warnet (warung internet) yang menyediakan paket semalam suntuk baik untuk berinternet atau bermain game.

Malam itu menggunakan jadwal bis kuning terakhir, Ayah, Om Hestu dan Om Riky menuju ke fakultas Psikologi, kita berencana mau coba ambil paket semalam suntuk di warnet yang dibuka di Fasultas Psikologi.

Karena kita bertiga bukan tipikal mahasiswa yang suka nge game, jadi aktivitas kita hanya browsing-browsing yang unfaedah. Dan seperti sudah diduga, karena hanya browsing-browsing unfaedah, lama kelamaan kita pun bosan. Dan memutuskan kembali ke asrama.

Jadilah rencana sholat shubuh di MUI (Masjid UI/Masjid Ukhuwah Islamiah) batal. Kitapun berjalan dari fakultas psikologi menuju asrama. Sesampainya di gerbang penyerahan tiket, kami menghirup semerbak wangi bunga, Ayah tidak tau bunga apa. Tapi sambil berjalan, kitapun mengabaikan bau harum tersebut.

Jalan masuk ke Politeknik Negeri Jakarta

Kitapun melanjutkan berjalan melewati halte UI dan menuju ke arah asrama. Tahun itu belum ada campus facility atau saung Mang Engking di dekat danau, hanya ada pepohonan dan kesepian, menjelang berbelok di dekat danau (sekarang lokasi saung mang engking) kami mendapati seorang pria di seberang jalan, entah sedang apa. Dari jauh kami amati, diapun balas melihat kita.

Saat sedang berjalan sambil mengamati pria tersebut, tiba-tiba Om Hestu berlari kencang sekali menuju Asrama,Ayah dan om Riky yang bingungpun mengikuti Om Hestu yang berlari kencang. Kami baru berjalan pelan dekat dengan pos masuk asrama.

Usai kejadian itu, sebelum ke kamar,Ayahpun menanyakan om Hestu kenapa tadi berlari? Om Hestupun menjawab, kalo siang sih ngak apa-apa, ini malam jam 1 pagi, ngapain itu orang ditengah jalan deket kuburan. Coba deh pikir pakai logika, disitu ngak ada rumah warga, cuma ada hutan.

Tiba-tiba bulu kuduk Ayah dan Om Riky berdiri mengingat kejadian tadi, oh iya ya, ngapain itu orang jam segitu.

Tiba-tiba Om Hestu bilang, eh tadi waktu di dekat gerbang penyerahan tiket mobil, nyium harum bunga ngak?Ayah dan Om ricky kompak menjawab, iya tadi nyium bau harum bunga. Coba deh cek disekitar gerbatama, memangnya ada banyak bunga disitu ujar Om Hestu, Gw pas nyium bau harum itu langsung buru-buru jalan, ngak berani lihat keatas pohon. Ntar ngak sengaja lihat lagi Om Hestu menambahkan. Setelah cerita itu Kamipun kembali ke kamar masing-masing sambil membayangkan, apa yang kira-kira dilakukan pria itu malam-malam ya dan apa bener tidak ada bunga disekitar gerbang.

pernah punya cerita serupa?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s