Blender merek Kiran, eh Kirin

26 September 2020

Bun ini vitamer udah ngak mau muter nih, agak susah dan bikin sebel, padahal sayurnya udah dimasukin ke blendernya, eh dia ngak mau muter ujar Ayah ke Bunda

Sudah beberapa hari ini si blender merk Vitamer ngak mau diajak kerjasama, padahal Ayah dan Bunda lagi mencoba gaya hidup sehat nih. yaitu bikin jus sayur dari hasil kebun sendiri ditambah Nanas atau strawberry.

Sebenarnya umur Blender Vitamer ini belum satu tahun lamanya, tapi udah mulai ngadat, ada apa gerangan. Bunda juga sudah menghubungi officialnya Vitamer, tapi infonya sudah tidak ada garansi, yaaaah, sayang sekali. Padahal secara ukuran pas kalau ngeblender pakai si Vitamer ini, satu tempatnya pas satu gelas Jus yang biasa Ayah dan bunda Minum.

Vitamer riwayatmu kini

Kayaknya kita mesti beli blender deh Yah, ini bikin sebel lama-lama, sambil memencet tombol-tombol vitamer yang tidak kunjung berputar. Ayah coba-coba, putar sedikit-sedikit, setelah berjuang cukup lama akhirnya mau juga berputar.

27 September 2020

hari ini Ayah dan Bunda mau mampir ke toko Elektronik di Depok lama, namanya toko Harapan baru, konon di toko ini ada banyak perabotan dijual, salahsatunya Blender. pilih yang biasa aja Bun blendernya, Miyako boleh, philips nanti dulu deh ujar Ayah. dan Bundapun masuk ke Toko Harapan, sedang Ayah menunggu di ujung jalan dipinggir rel.

Tidak pakai lama bundapun selesai berbelanja, ada dua tentengan saat ke parkir motor, satunya blender, satu lagi berisi perabot dapur berupa serokan buat menggoreng, dan teman-temannya.

Ayah : dapatnya blender apa Bun?

Bunda : Merk Kiran eh Kirin, info mbaknya lebih bagus ini di banding Miyako, harganyapun lebih murah jika dibanding Cosmos atau Philip.

Blender merk Kiran eh Kirin

akhirnya hari itu kita membawa pulang Blender baru merk Kirin, mudah-mudahan bermanfaat dan awet

28 September 2020

saatnya ujicoba blender baru, langsung deh petik sayur di halaman rumah dan beberapa potong nanas

Sayur sawi+pokcoy dan Nanas

wadah blendernya cukup besar nih, harus atur strategi supaya cukup satu gelas atau maksimum satu setengah gelas.

setelah memasukkan sayur pokcoy, sawi dan seledri, dilanjut memasukkan nanas, aktivitas ngeblenderpun dimulai

ini dia blendernya

Kelebihannya, Ayah tidak perlu memotong nanas dan sayurnya menjadi kecil-kecil seperti saat memakai Vitamer, mungkin karena ukuran blendernya lebih besar dibanding vitamer. kekurangannya adalah tidak portable ayau dibawa kemana-mana, karena blender ini membutuhkan supply listrik, jadi ngeblendernya harus dilokasi yang ada power outletnya. selain itu suaranya juga lebih besar jika di banding Vitamer. Alhamdulillah akhirnya selesai juga ujicoba bikin jus pakai blender baru

Hasil blender Kiran eh Kirin

rasanya sama dengan jus, yang biasa Ayah buat dengan blender Vitamer, tetep Maknyusss.

yuk ngejus sayur+buah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s