Merasakan Empal Gentong Dinegeri asalnya

15 Februari 2017

bersamaan dengan jadwal pemilihan Gubernur DKI Jakarta, kebetulan kantor Ayah dan Bunda diliburkan. mumpung libur dan kita tidak ikut mencoblos (karena Ayah dan Bunda adalah warga Jawa barat), kita one day trip ke Cirebon yuk, ajak Ayah.

De Saputo di Keraton Kasepuhan Cirebon

berangkat pagi, supaya bisa sarapan Nasi Jamblang, De Saputro melaju menuju Cirebon bersama silver Gundam. Alhamdulillah sebelum jam 9 pagi sudah menginjakan kaki di negeri Tahu Gejrot. Sejak ada tol Cipali (Cikampek-Palimanan), waktu tempuh Depok-Cirebon menjadi lebih cepat. jadi kalo lagi kepingin makan Empal Gentong bisa langsung menuju Cirebon nih.

begitu menginjakan kaki di negeri tahu Gejrot, Gundam langsung mlipir menuju salahsatu Nasi Jamblang yang cukup Mahsyur di Cirebon, yaitu Nasi Jamblang Bu Nur. Ayah perhatikan sudah ada beberapa mobil ber plat B yang lebih dulu sampai, wah keduluan nih, hehehe. Konsep tempat makan di Nasi Jamblang Bu Nur adalah model prasmanan, kita antri untuk ambil nasi dan lauk. Setelah terpilih makanan yang akan dimakan langsung ke Meja kasir untuk di nilai eh di beri harga.

Nasi Jamblang Ibu Nur, mas lahap banget makannya

salah satu ciri khas nasi jamblang adalah menggunakan daun jati sebagai alas makan, versi yang sekarang tetap menggunakan daun jati, tapi di bagian bawahnya menggunakanpiring. Saat makan nasi Jamblang, aekwtika memori itu muncul, saat pertama kalinya Ayah mencoba Nasi Jamblang khas Cirebon. saat itu bersama beberapa teman dikantor lama kita makan bersama nasi Jamblang Mang Doel yang lokasinya di dekat mall Grage (kalo tidak salah ingat), makan dipinggir jalan sambil memilih lauk yang akan dijadikan pendamping, nikmat banget rasanya, sampe nambah. ahhh jadi nostalgia deh.

selesai makan di Nasi Jamblang Bu Nur, kita coba cari salahsatu objek wisata yang ada di kota Cirebon. kalau bisa yang ada nuansa sejarahnya, biar bisa kasih tambahan pengetahuan ke Mas Nara dan Dede Ran. dan Akhirnya terpilih Keraton Kasepuhan Cirebon, lokasinya dekat, mudah di jangkau dan ada sejarah yang bisa digali lebih dalam.

De Saputro di depan keraton Kasepuhan

foto dulu deh sebelum masuk kedalam Keraton

Mas Nara dan Dede Ran di salahsatu Gerbang di Keraton Kasepuhan Cirebon

Di keraton Kasepuhan ini, bisa di jumpai peninggalan jaman perjuangan dahulu, ada Meriam portugis

Meriam dari Portugis

Disini juga ada benda seni peninggalan jaman baheula, yaitu Gamelan dan gong (eh bener ngak ya

Gamelan

tak lupa senjata tradisional yang ada sejak dahulu kala, Keris, tapi ini bukan keris empu Gandring ya

Keris peninggalan zaman dulu

selesai mengekplore peninggalan zaman keraton dulu, saatnya kita sudahi kunjungan di Keraton Kasepuhan ini, eh tapi kok ada yang Jual tahu Gejrot. pesen satu ya Bang eh Mang, eh Kang, Mas, yang pedas

Menikmati Tahu Gejrot di negeri asalnya

Nikmatnya merasakan tahu Gejrot dinegeri asalnya. ini nih baru tahu Gejrot asli, bukan kaleng-kaleng.

tujuan ketiga setelah Nasi Jamblang dan Keraton Kasepuhan adalah objek wisata pemandian Banyupanas. Di Cirebon (tepatnya di Palimanan) ini ternyata ada pemandian air panas juga, kirain pemandian air panas cuma ada di pegunungan. Lokasinya cukup unik, karena berada dikawasan pabrik Indocement. konon mata air panas ini tidak sengaja ditemukan saat PT Indocement melakukan pengeboran mencari sumber air bersih.

Pemandian air panas Banyu panas

infonya air panas ditempat ini dipercaya bisa mengobati berbagai penyakit kulit dan tulang. oh iya, menurut Ayah bau Belerang di pemandian ini cukup terasa, Mas Nara sampai pusing karena tidak tahan bau belerangnya. ternyata setelah cari-cari info kandungan zat belerang air panas di pemandian ini cukup tinggi. jadi buat kamu yang tidak tahan bau belerang, jangan lama-lama berendam dan menghirup bau belerang ya.

Mas Nara & Dede Ran usai bermain air di Pemandian Banyupanas.

karena waktu sudah sore, waktunya kembali ke kota Depok tercinta nih. Eh tapi kok kayak ada yang kurang ya, oh iya ada yang kurang, kita belum makan empal Gentong. Langsung deh cari makanan khas Cirebon yang satu ini.

Sebenernya ada banyak restaurant yang menyediakan menu empal Gentong, setelah menimbang badan eh……, dipilihlah Empal Gentong H. Apud

Oke pesan empal Gentong dan empal asem ya. Daaan tidak pakai lama, Empal Gentong dan empal asam tersaji di depan meja. Langsung deh sruput kuah empal Gentong, Nikmatnya bisa merasakan empal Gentong di negeri asalnya, maknyussss

Merasakan empal Gentong di negeri asalnya

Temannya empal Gentong yaitu Empal asam juga tidak kalah nikmat, mantap surantaaab.

Empal asam yang tidak kalah nikmat

Di bagian depan restaurant sebenarnya ada menu Nasi Lengko, tapi karena perut sudah tidak muat lagi, jadi deh, icip-icip nasi lengko di negeri asalnya gagal. Sepertinya De Saputro harus kembali lagi ke negeri ini untuk merasakan Nasi Lengko.

Yuk merasakan empal Gentong di negeri asalnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s