Nikmatnya Mie goreng Aceh

Mie Aceh Pondok Bangladesh

11 November

“Ayah hari ini pulang cepet ya” begitu kata Bunda, sebelum berangkat ke kantor. yang Nara denger sih, Bunda mau ajakin Ayah beli kue ultah sama beli ayam bakar.


Selesai sholat Magrib Ayah dan Bunda pergi naik motor, setelah melewati Zoe Corner dan Martabak Kubang, Ayah dan Bunda mampir ke mie Aceh Bangladesh untuk memesan satu porsi Mie goreng (polos) Aceh seharga 8 rb. Sambil menunggu mie Aceh selesai di masak, Ayah dan Bunda jalan ke Ayam bakar Christina. Setelah menunggu beberapa saat, Ayah segera kembali ke mie Aceh Bangladesh untuk mengambil mie Aceh yang sudah jadi.

Tiba saatnya menikmati mie Aceh, begitu dibuka pembungkus mie aceh segera terhirup bau rempah-rempah yang menggoda selera, segera Ayah mengambil piring  dan sumpit untuk menikmati mie Aceh bersama Bunda.

Ditemani Acar bawang, ketimun dan emping, mulailah Ayah menikmati sensai pedas mie goreng Aceh yang nikmat, tak sampai 30 Menit Mie Goreng tersebut sudah habis. Memang sejak pertama Ayah mencicipi Mie Aceh di Medan, Ayah jadi addict sama mie Aceh.

31 Desember 2009

Kebetulan pulang cepat, wah kayanya enak nih makan mie Aceh, akhirnya mampir di Mie Aceh bangladesh di Margonda, seperti biasa bungkus. Sesampainya dirumah, bungkusan mie acehpun dibuka, ups tapi kok rasanya tidak seperti biasanya, tidak sesuai selera Ayah. Ayah inget-inget, apa yang beda ya, oh iya Kokinya sepertinya ganti.

Mie Aceh Nusantara

Beberapa kali lewat Mie Aceh di Jalan Nusantara, baru kemarin merasakan Mie Aceh Nusantara, letaknya di seberang SMUN 1 Depok . Selesai dimasak, mie aceh dimasukkan kedalam wadah styrofoam, berapa Pak?, kata ayah 10rb, selesai transaksi, mie aceh pun dibawa pulang. Begitu wadah dibuka, ada yang sedikit berbeda dengan Mie Aceh ini jika dibandingkan dengan mie Aceh Pondok Bangladesh, yaitu tekstur warnanya yang cenderung lebih gelap (kalau mie Aceh pondok Bangladesh berwarna merah).

Begitu masuk ke dalam mulut, nikmat, selain itu sensasi pedasnya lebih smooth jika di bandingkan dengan Mie aceh pondok Bangladesh yang lebih menggigit. Oh iya, Mie rebusnya juga layak dicoba, wah bisa jadi referensi alternatif nih .

Mie Aceh Meutia

4 Maret 2010

“Gimana Nal, jadi ngak nyoba Mie acehnya” kata Om buper, tepat pukul setengah 12 siang, Ayah, Om Buper dan Om Jenggot jalan ke Benhill. katanya ada Mie Aceh yang patut dicoba. setelah mencari-cari, akhirnya Ayah sampai di tempat Mie Aceh tersebut nama tempatnya Meutia.

Di tempat makan ini ternyata tidak hanya menyediakan mie Aceh, namun menyediakan juga makanan khas Aceh, karena penasaran dengan Mie Aceh, Ayah memesan Mie Aceh Udang satu porsi dengan teh tarik. oh iya saran saya kalau mau kesini sebaiknya sebelum makan siang, karena yang mengantri untuk makan disini cukup banyak. tidak berapa lama, datanglah pesanan mie acehnya.

Awal mencoba Mie Acehnya, rasanya so so, alias tidak ada yang istimewa atau punya cirikhas. kalau dibandingin dengan rasa mie Aceh yang lain,  yang plus adalah penampilan teh tariknya karena disajikan dengan kayu manis. walaupun rasa susunya lebih mendominasi rasa teh tariknya. Untuk mie goreng Aceh udang, ditebus seharga 18 rb per porsi.

Mie Aceh Mala hayati

1 Oktober 2010

Setelah beberapa kali melewati Mie Aceh ini saat mengantar bunda, akhirnya tanggal 1 oktober kemarin kesampaian juga mencoba mie Aceh ini. seperti biasa mie aceh goreng biasa yang dipilih, karena selain lebih murah, rasa orisinal bumbunya lebih terasa jadi bisa tau mie aceh ini enak atau tidak. “satu mie aceh bang bungkus” begitu kata ayah. Sesampainya dirumah segera ayah buka bungkusan mie aceh Mala hayati, segera terhirup bau rempah yang menjadi ciri khas mie yang satu ini. tak menunggu lama, masuklah satu cocopan sumpit mie aceh ini. rasanya enak, tidak terlalu lembek, bumbunya pun pas sesuai selera ayah.

harga seporsi mie aceh biasa 10 rb rupiah, saat ini mie ini yang cocok dengan selera ayah. Oh iya , untuk rekan-rekan yang ingin mencoba, lokasi mie ini di seberang perumahan pesona Khayangan.

Mie Aceh Bang Ram

pertama kali lihat spanduk Mie aceh ini, ayah jadi teringat pengalaman di asahan, judulnya indomie bumbu kari.

26 November 2010

Setelah selesai cari kado untuk bunda, perut sudah mulai bernyanyi, awalnya tergoda dengan hokben di detos. untungnya ayah teringat mie aceh ini, lumayan bisa mengisi perut sekaligus mencoba rasa mie aceh ini. sesampainya di mie aceh ini, segera pesan satu porsi mie goreng biasa + jus tomat. Tidak berapa lama Mie aceh yang dipesanpun datang, mienya terlihat basah, sesuai judul pada menunya, mie goreng basah biasa (Daging). warnanya yang sedikit kecoklatan membuat air liur mulai memenuhi mulut. suapan mie pertama pun di mulai, wah rasa rempahnya terasa sekali, nikmat. kalau ayah bilang mienya terlalu “berbumbu”, cocoknya mungkin kalo di tambah nasi, tapi bisa jadi referensi baru.

Untuk teman-teman yang ingin mencoba mie aceh yang satu ini letaknya ada di dekat Dmall.

Mie Aceh Jambo Trieng

6 Desember 2010

Setelah beberapa kali lewat, akhirnya Ayah mampir ke tempat ini. tempatnya masuk di jalan kedondong (kalau dari terminal depok, jalan kedondong ini sebelum tempat main futsal yang ada di sebrang pesona Khayangan). Mie Aceh biasa bungkus bang, begitu kata Ayah. kebetulan tidak ada pembeli lain, jadi proses masaknyapun lebih cepat. harga seporsi Mie Aceh biasa 10 rb rupiah. sesampainya dirumah segera mempersiapkan peranti wajib untuk menikmati mie aceh,”piring, sendok dan sumpit.

Setelah bungkus terbuka dan ditata rapih kedalam piring, segera acara icip-icip Mie Aceh Jambo Trieng dimulai. wah rasanya pas sesuai selera Ayah, bumbunya pas.

To be continue

target selanjutnya mie aceh margonda, mie aceh rakhmat dan repeat order mie aceh pidie yang belum sempat terfoto

10 pemikiran pada “Nikmatnya Mie goreng Aceh

    1. hehehe, iya nih mas, maklum sempet uploadnya baru pagi-pagi, enaknya sih menikmati mie aceh malam-malam. makasih ya udah singgah pagi-pagi.

      Suka

    1. Wah seru juga ya, kalo bisa ngerasain mie Aceh di negeri asalnya, Insya Alloh kalo diberi kesempatan kesana, saya mampir deh ke warung Kopi, terimakasih atas infonya.

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s